February 26, 2021
Jenis-dan-Peran-Bakteri-Bagi-Kehidupan-Manusia

Jenis dan Peran Bakteri Bagi Kehidupan Manusia

Definisi bakteri

Bakteri juga memiliki sel uniseluler atau prokariotik yang umumnya tidak memiliki klorofil, tetapi sebagian memiliki klorofil sehingga dapat berfotosintesis. Ukuran bakterinya sangat kecil, hanya beberapa mikrometer. Reproduksi seksual dapat terjadi melalui konjungsi (transfer DNA dari donor ke penerima melalui kontak langsung), transfer (transfer DNA bakteri ke bakteri lain) atau bahkan transduksi (transfer DNA bakteri melalui perantara virus). Reproduksi ini umumnya aseksual pada bakteri melalui pembelahan biner. Bakteri juga membelah secara langsung menjadi 2 sel anak, dalam kondisi normal mereka membelah setiap 20 menit.

 

Jenis-dan-Peran-Bakteri-Bagi-Kehidupan-Manusia

Berikut Ini Telah Kami Kumpulkan Yang Bersumber Dari Laman https://officialjimbreuer.com/ Yang Akhirnya Saya Tuliskan Disini.

 

Sejarah bakteri

Bakteri ini pertama kali diamati pada tahun 1676 oleh mikroskop Belanda Antonie Van Leeuwenhoek menggunakan mikroskopnya sendiri dengan lensa tunggal. Ia menyebut bakteri sebagai “Animalcules”, yang berarti “hewan kecil”. Pada tahun 1828 Christian Gottfried Ehrenberg memperkenalkan kata “bakteria” yang artinya “tongkat” karena “bakteria” adalah genus yang terdiri dari sekelompok bakteri yang berbentuk lidi.

Langkah penting berikutnya dalam studi bakteri datang pada tahun 1977 ketika Carl Woese menyadari bahwa archaea memiliki garis evolusi yang terpisah dari bakteri. Taksonomi filogenetik baru ini didasarkan pada urutan RNA dari ribosom 16S dan membagi prokariota sebagai bagian dari sistem tiga domain (bakteri, archea dan eukarya) menjadi dua domain evolusioner (bakteri dan archaea).

Jenis dan peran bakteri dalam kehidupan manusia

A. Bakteri yang menguntungkan

Di bidang pertanian karena meningkatkan kesuburan tanah.
Contoh: Acetobacter choroocum, Rhizobium Leguminosarum dan Clostridium pasteurianum (pengikatan N2 dari udara)

Produsen antibiotik.
Misalnya: Streptomyces griceus (penghasil streptomisin), Streptomyces venezuelae (penghasil kloromisin) atau Bacillus brevis (penghasil gramicidin)
Produsen bahan makanan atau minuman.
Contoh: Lactobacillus casei (membuat keju dan minuman nata de coco), Streptococcus lactis atau S. cremoris (membuat keju dan mentega)

Dalam proses pembusukan.
Contoh: Acetobacter sp (produsen cuka dan asam asetat), Clostridium butricum (produsen asam butirat) dan Propioni Bacterium (produsen asam propionat)
Peran bakteri lain seringkali dimanfaatkan untuk produksi biogas, pengolahan limbah, rekayasa genetika atau lainnya.

B. Bakteri yang merugikan

  • Salmonella typhosa adalah penyebab tifus
  • Shigella dysenteriae menyebabkan disentri
  • Neisseria meningitidis menyebabkan meningitis
  • Neisseria gonorrhoeae, penyebab kencing nanah
  • Mycobacterium tuberculosis menyebabkan tuberculosis
  • Mycobocterium leprae menyebabkan kusta

Struktur bakteri

Secara struktural, bakteri juga terdiri dari beberapa kapsul, dinding sel, membran sel, sitoplasma, materi genetik, ribosom, bulu cambuk atau plasmid, seperti yang dijelaskan di bawah ini:

A. Kapsul

Kapsul adalah cangkang pelindung bakteri, yang juga terbuat dari polisakarida. Kapsul yang letaknya di luar dinding sel. Hanya bakteri patogen yang memiliki kapsul. Kapsul berfungsi untuk memahami bakteri, sifat, klasifikasi dan contoh / peran untuk melindungi dari kekeringan atau untuk bertahan dari antitoksin yang diproduksi oleh sel inang.

B. dinding sel

Dinding sel bakteri terdiri dari protein yang mengikat polisakarida (peptidoglikan). Dinding sel di antaranya terletak di luar membran sel. Kehadiran dinding sel ini membuat bakteri tetap bugar. Dinding sel dapat melindungi sel bakteri dari lingkungan.

C. Membran sel

Membran sel terdiri dari molekul lemak dan protein (pids fosfol). Membran sel juga bersifat semi permeabel. Membran sel ini dapat mengandung enzim pernapasan. yang fungsinya mampu membungkus plasma atau mengatur pertukaran mineral dari sel dan luar sel.

D. Sitoplasma

Sitoplasma adalah cairan yang ditemukan di dalam sel. Sitoplasma ini terdiri dari koloid yang dapat mengandung berbagai molekul organik seperti karbohidrat, lemak, protein, dan mineral. Sitoplasma adalah tempat terjadinya reaksi metabolisme.

E. Whip (Flagell)

Flagela adalah alat penggerak bakteri untuk memungkinkan bakteri mendekati atau melarikan diri dari makanan saat ada racun atau bahan kimia.

F. Materi genetik

AND (disebut juga DNA) Bakteri ini tidak tersebar di sekitar sitoplasma tetapi juga di area tertentu yang sering disebut nukleoid. ADN ini berfungsi sebagai pengontrol sintesis protein bakteri dan merupakan pembawa sifat.

G. Ribosom

Ribosom ini bekerja seperti dalam sintesis protein. Ribosom terdiri dari protein. Dari sudut pandang mikroskop, ribosom juga terlihat seperti struktur kecil yang berbentuk lingkaran.

H. plasmid

Selain ADN ini, bakteri juga memiliki plasmid. Plasmid ini mengandung gen tertentu, misalnya gen patogen atau gen resistensi antibiotik. Plasmid juga bisa berkembang biak. Sekitar 20 dari plasmid ini diproduksi di sel bakteri.

Sifat bakteri

  • Sel tunggal atau sangat sederhana.
  • Prokariotik.
  • Isi kromosomnya adalah haploid (n).
  • Autotrof atau heterotrof hidup.
  • Reproduksi baik secara seksual maupun aseksual.
  • Memiliki berbagai jenis bentuk sel yaitu bulat, batang, spiral atau variasi.
  • Beberapa memiliki alat gerakan yang akan menjadi flagel dan beberapa tidak.
  • Membutuhkan kelembaban sangat tinggi, kira-kira. 80% seumur hidup.

Klasifikasi bakteri

Artric

Bakteri tanpa flagel. Bakteri ini ditemukan di usus besar manusia dan dapat menyebabkan keracunan.

Monotrick

Bakteri ini memiliki flagel di salah satu dinding sel. Bakteri ini menyebabkan kolera

Lopotrik

Bakteri ini memiliki flagel pada kedua dinding selnya.

Peritrik

Ia memiliki flagel di semua permukaan bakteri. Bakteri ini adalah bakteri hidup yang dikelilingi oleh garam tingkat tinggi

Amfitrik

Memiliki dua atau lebih bakteri di kedua ujung sel bakteri dan merupakan penyebab penyakit pada tumbuhan dan hewan

Gram positif dengan sel bakteri gram negatif

Pewarnaan Gram ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi bakteri. Ungu untuk gram positif atau merah untuk gram negatif. Pada bakteri gram positif, kandungan peptidoglikan di dinding sel lebih tinggi daripada di lipid. Berbeda dengan bakteri gram negatif, kandungan lipid lebih tinggi dibandingkan dengan peptidoglikan. Pada bakteri gram negatif juga terdapat 3 lapis kemasan sel yaitu membran luar, lapisan tengah ini yang merupakan dinding sel dan lapisan murein atau membran plasma bagian dalam. Kebanyakan bakteri gram negatif juga dapat menyebabkan penyakit.

Lihat Juga: Call Center BPJS