October 28, 2020
Mahasiswa-ITB-ciptakan-aplikasi-antisipasi-banjir

Mahasiswa ITB ciptakan aplikasi antisipasi banjir

Mahasiswa ITB ciptakan aplikasi antisipasi banjir

Mahasiswa-ITB-ciptakan-aplikasi-antisipasi-banjir

Ahmad Wirantoaji Nugroho, seorang mahasiswa di Institut Teknologi Bandung (ITB), membuat aplikasi untuk deteksi dini atau antisipasi banjir yang disebut Zephyrus.

Sistem ini menggunakan aplikasi Android sebagai sarana utama penyebaran informasi karena dianggap oleh pengguna lebih terjangkau, seperti yang dilaporkan pada halaman itb.ac.id hari Jumat.

Aplikasi ini dibuat oleh tim yang terdiri dari Ahmad Wirantoaji Nugroho (Meteorologi 2015), Andryansah Bagas Warno Putra (Geologi 2015), Aufa Zalfarani Saprudin (Meteorologi 2014), Harry Alvin Waidan Kefas (Informatik 2014) dan Novianti Rossalina (Desain Produk). 2015).

Awalnya didirikan karena Aji, Andryansah Bagas dan Novianti Rossalina adalah rekan dari Sinergi Foundation. Sementara kenalan Aufa Zalfarani Aji dan kenalan Harry Alvin Aji ada di sebuah komunitas.

Ahmad Wirantoaji Nugroho mengatakan bahwa ide awal untuk mengembangkan sistem ini datang ketika ia berbicara dengan seniornya di sekretariat Himpunan Mahasiswa Meteorologi (HMME).

“Yang benar-benar mendorong kami adalah kami menghadapi banjir di Bandung selatan. Secara umum, banjir biasa terjadi di Indonesia. Dan upaya untuk mengantisipasi banjir masih jauh dari optimal,” kata Aji.

Dia mengatakan bahwa kekhawatirannya adalah di wilayah Bandung selatan, yang dibanjiri setiap tahun karena wilayah Bandung dalam bentuk cekungan dan wilayah Bandung selatan termasuk dalam wilayah pusat. Bencana banjir tidak bisa dipungkiri

Menurutnya, sistem ini menggunakan aplikasi Android sebagai sarana utama penyebaran informasi karena terbukti lebih terjangkau bagi pengguna.

“Jadi begitu, jadi ya, salah satu alasan untuk menggunakan aplikasi Android ini adalah untuk menjadi lebih cepat dan secara real time. Dengan SMS, setiap air sungai telah mencapai ketinggian tertentu,” kata Aji.

Salah satu fitur Zephyrus adalah mudah terjangkau bagi pengguna karena

menggunakan aplikasi Android dan SMS satelit. Selain itu, alat AWLR-WS yang digunakan dalam sistem ini juga jauh lebih murah daripada perangkat serupa yang telah dipasang karena merupakan kombinasi dari dua alat, yaitu pengukur ketinggian air otomatis (AWLR) dan stasiun cuaca otomatis (AWR).

“Yang istimewa adalah bahwa alat AWLR-WS digunakan untuk menekan penggunaan anggaran seperti itu. Misalnya, sekitar 73 juta euro biasanya dihabiskan sementara kami hanya menghabiskan sekitar 7,7 juta euro untuk menghemat uang,” kata Aji membandingkan dengan Sistem Zephyrus yang ada.

Dia juga percaya bahwa beberapa alat AWLR-WS harus dipasang di lokasi

yang berbeda untuk membuat bencana banjir lebih dapat diprediksi. “Bayangkan kita dapat menempatkan sembilan perangkat AWLR-WS pada sembilan titik berbeda dengan biaya yang sama,” katanya.

Tim Zephyrus dibantu dalam pembuatan oleh seorang manajer, Muhammad Ridho Syahputra, M.Sc., dan oleh kepala Program Studi Meteorologi, Dr. Selatan), yang membantu mensosialisasikan penduduk yang banjir, dan Badan DAS Citarum (BBWS) ), yang menyediakan Teras Cikapundung sebagai situs untuk membuat alat AWLR-WS.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa Zephyrus adalah sistem

yang terdiri dari stasiun cuaca indikator ketinggian air otomatis (AWLR-WS) sebagai alat untuk mendeteksi parameter cuaca dan ketinggian air sungai, SMS satelit dan aplikasi Android.

Setelah sensor pada perangkat AWLR-WS menerima data cuaca dan ketinggian air, data dikirim ke server, yang mendistribusikan informasi melalui aplikasi Android dan SMS satelit.

 

Baca Juga :